Wednesday, 23 October 2013

Hasad , Riyak & Diskriminasi

Hari ke 38

Teks : Aizawaty Binti Ahmad
Gambar : Google Search


Perkataan hasad dari bahasa Arab bermaksud iri, dengki. Iri bererti merasa kurang senang dan cemburu melihat orang lain beruntung atau mendapatkan suatu kesenangan. Iri juga adalah salah satu bentuk gangguan mental karana semakin banyak melihat orang lain senang, maka semakin gelisah pula hatinya. Contohnya : A berasa kurang senang dan cemburu di atas kejayaan B , yang telah mendapat pekerja terbaik dalam syarikatnya . Sedangkan B hanya seorang pekerja yang hanya menurut arahan dan melaksanakan tugasannya dengan sebaik mungkin. Atas sikap kurang senang dan cemburu yang di miliki oleh A. Pelbagai tohmahan yang di berikan kepada B , kepada rakan-rakan sekerja yang lain agar B di pandang sebagai orang yang memandai-mandai dalam melakukan tugas dan mengampu majikannya.
Kenapa manusia bersikap sedemikian? sedangkan kita di suruh untuk berusaha untuk mendapatkan sesuatu kejayaan. Setiap orang yang berusaha pasti mendapat kejayaan yang di impikan. Pekerjaan adalah satu ibadah , andai kita melakukan ibadah dengan baik dan ikhlas, ganjaran yang akan di perolehi juga akan setimpal dengan usahanya. Allah maha adil dalam memberikan penilaian terhadap hambanya , sedangkan manusia hanya menilai apa yang mereka nampak dari mata kasar.
Larangan bersikap hasad dijelaskan Rasulullah SAW dalam sebuah hadits berikut :
إِيَّاكُمْ وَالْحَسَدَ فَإِنَّ الْحَسَدَ يَأْكُلُ الْحَسَنَاتِ كَمَا تَأْكُلُ النَّرُ الْحَطَبَ.
Artinya :Jagalah dirimu dari hasad, karena sesungguhnya hasad itu merusak kebaikan. Sebagaimana api memakan kayu bakar (HR. Abu Daud No. 4257 dari Abu Hurairah)


RIYAK



Menurut bahasa riyak berasal dari bahasa Arab yaitu dari kata “ الِريَاءُ “yang berarti memperlihatkan atau pamer. Contohnya : A memperlihatkan apa yang di milikinya kepada orang lain dengan niat untuk memperlihatkan kepada orang lain yang dia mampu memiliki kereta mewah, rumah mewah , wang yang banyak dan lain-lain lagi. Bagi pendapat saya semua yang kita mampu miliki di dunia ini hanyalah bersifat sementara , harta benda , kekayaan serta pangkat dan status tidak boleh membawa kita di akhirat kelak. Kita sepatutnya rasa cemburu dengan ahli ulamak yang mempunyai pengetahuan yang tinggi dalam hal agama . Kerana dengan amalan itulah segalanya akan di hisab. Tetapi tiada guna juga sekiranya kita mempunyai segalanya tetapi hidup bergelumbang dengan hutang yang banyak.

اِنَّ اَخْفَ مَا اَخَافَ عَلَيْكُمْ ا لشِّرْ كُ الْاَ صْغَرُ قَالُوْا يَا رَسُوْ لَ اللهِ وَمَا ا لشِّرْكُ قَالَ الرِّيَاءُ

Ertinya :
Sesungguhnya perkara yang paling aku khawatirkan dari beberapa hal yang aku khawatirkan adalah syirik kecil.Sahabat bertanya,”Apa syirik kecil itu, ya Rasulallah ? ” Beliau menjawab,”Riya.” (HR Ahmad nomor 225828 dari Mahmud bin Labidin) .




DISKRIMINASI

Pengertian diskriminasi
Diskriminasi adalah perbezaan. bersikap membeza-bezakan atau memisahkan antara sesama manusia, baik karena perbezaan darjat, suku, bangsa, warna kulit, jantina, usia, golongan, ideologi dan sebagainya . Sikap sebegini perlu di hindari oleh kita kerana perlu bersikap adil untuk membangunkan masyarakat yang sejagat. Negara Malaysia terdiri daripada pelbagai kaum , ini adalah cabaran yang perlu kita lalui sebagai masyarakat di sini. Dengan adanya sikap bertolak ansur, menanamkan nilai-nilai murni sesama kaum , menghormati antara satu sama lain , melaksanakan aktiviti-aktiviti / program-program bersama boleh memupuk persatuan antara kaum agar Negara Malaysia akan aman dan makmur.
وَلا تَكُونُوا مِنَ الْمُشْرِكِينَ . مِنَ الَّذِينَ فَرَّقُوا دِينَهُمْ وَكَانُوا شِيَعًا كُلُّ حِزْبٍ بِمَا لَدَيْهِمْ فَرِحُونَ
Artinya: “Dan janganlah kamu Termasuk orang-orang yang mempersekutukan Allah, Yaitu orang-orang yang memecah-belah agama mereka dan mereka menjadi beberapa golongan. tiap-tiap golongan merasa bangga dengan apa yang ada pada golongan mereka”. (QS. ar-Rum: 31-32).

0 comments:

Post a comment